Bahaya Menggunakan Handphone dan Alat Elektronik dalam Pesawat Terbang

Pertama, sebelum nulis panjang lebar…saya mau kasih info dulu.

Bahwa saya sama sekali bukan Pilot, bukan Pejabat Penerbangan, Kepala Bagian Radar Tower Landasan, Tukang bersihin Toilet Bandara pun bukan.

Tidak, profesi saya samasekali jauh dari yang namanya Penerbangan

Kalopun bisa nyupir pesawat, cuman bisa nerbangin Pesawat Lipet dari kertas dan F-22 Raptor serta A-10 Warthog di Flight Simulator

Juga bukan pula Insinyur Elektronik dan Kelistrikan, yang mahir berceloteh soal gelombang Frekwensi Hape.



Saya cuman seorang Pengamat Dunia Dirgantara, yang kebetulan aja mendadak rajin pengen nulis Artikel.

Terutama setelah obrak-abrik, kutrak-katrik berbagai tulisan di Internet soal bahaya Handphone/Cellphone dalam Pesawat.

Jadi kalo ada salah2 informasi, mohon dikoreksi yah.



Demikian dan selamat membaca

PELARANGAN HANDPHONE DALAM PENERBANGAN

Pasti anda semua tau dong berita tentang pemukulan seorang Pramugari oleh Pejabat yang ngambek karena ga boleh pake Hape saat Take Off.

Nah, kejadian pemukulan ini memang sangat jarang terjadi, tapi ngotot pake Hapenya justru sering banget terjadi.

Terutama begitu saat mendarat. Baru juga roda pesawat nyentuh landasan, banyak yang udah pada sibuk neken tombol on…sibuk cari2 sinyal. Ga sabaran pengen nelepon, ngasih tau kalo udah mendarat. Lengkap dengan cengar-cengir haha hehe, sambil cerita kalo bawa banyak Oleh2…

Padahal sejak 2009 sudah dikeluarkan larangan penggunaan Handphone dalam Pesawat.

Lengkap dengan UU Pelarangan Penggunaan Alat Elektronik Dalam Pesawat

UU No.1 Tahun 2009 pasal 54 huruf f :

Penumpang pesawat terbang yang mengoperasikan peralatan elektronik selama dalam penerbangan sehingga mengganggu peralatan navigasi pesawat akan dikenakan sanksi pidana paling lama dua tahun atau denda paling banyak baca selengkapnya Rp200juta. (atau 400juta ya?)



Juga berbagai Media Perjalanan dan Wisata rajin melakukan sosialisasi….

Tapi kenapa orang2 tetap pada ngotot pake Hape di Pesawat ya ?

Apa mungkin karena himbauannya cuma berbunyi : Karena dapat mengganggu Alat Navigasi dan Komunikasi Pesawat….

Thok !

Gada keterangan lain yang menjelaskan kenapa ga bolehnya. Apa yang diganggu dan blablabla lainnya…..

Diakui ato tidak, sebagian masyarakat kita ini kadang emang seperti anak kecil…padahal udah bangkotan.

Kalo dilarang, malah jadi makin sengaja. Itung aja berapa orang yang doyan nerobos Lampu Merah. Ato Pintu Lintasan Kereta.

Sama Kereta aja ga takut, apalagi Lampu Merah doang…..

Begitu juga dengan larangan Hape dalam Pesawat. Selama belum ada bukti konkrit Pesawat sampe nyungsep di tengah2 kota besar, gara2 ada penumpang hahahehe pake Hape….tetep aja ada yang bandel.

Kalo ditegur, malah ngotot.. “Kan udah mendarat ! Jadi boleh dong nelepon !�

Atau ada juga yang sotoy, “ Saya baca di tulisan si A di Internet, katanya boleh2 aja koq. Ga akan pengaruh ke Mesin Pesawat !�.

Ato kadang ngeluarin jawaban nyebelin “Saya ini buru2 ! Janji dengan Pejabat Daerah. Kamu ga tau saya siapa ?� (Lha dia sendiri aja ga tau siapa dirinya, pake marah2 nanyanya… )

Jadi kayanya perlu ada penjelasan terperinci mengenai bahaya penggunaan perangkat Elektronik dalam Penerbangan. Terutama Handphone dan lainnya..

Lainnya ?

Iya. Semua alat Elektronik yang punya kemampuan memancarkan gelombang punya potensi untuk membahayakan Penerbangan. Termasuk Bluetooth, Wifi, CD player, NotePad, Tablet PC sampe alat cukur jenggot elektrik.

(Emang alat cukur bisa ? Cobain aja deketin alat cukur elektrik ke TV yg nyala… )

Kaget ? Ya gitulah namanya buatan Manusia. Kalo ada Positif, Negatif juga pasti ada.

Nah supaya bacanya ga bingung ( karena terus terang, ternyata ga mudah menjabarkan informasi soal Elektronik dalam Pesawat. Apalagi buat orang awam kaya saya gini ), saya coba membahas selangkah demi selangkah.

Mulai dari Poin Pesawat hingga Poin Handphone.

ALAT NAVIGASI PESAWAT


Ada sekitar seratusan alat dalam Kokpit Pesawat, yang digolongkan dalam penggunaan masing2. Salah satunya adalah Navigasi atau Penunjuk Arah.

Kalo di Mobil kita sih, paling canggihnya GPS. Ato yang murah meriah, Peta sepuluh rebuan

Ato tanpa kedua alat itu, asal uda familiar ama tujuan….jalan kemanapun pasti nyampe kok. Kalo nyasar, tinggal buka jendela dan nanya ke tukang warung. Minimal nanya Ojek plus minta dianterin ke alamat tujuan.

Beda dengan yang namanya Terbang. Pesawat memerlukan seperangkat peralatan Navigasi untuk bisa sampai ke tujuan.

Nasibnya kira2 mirip ama Kapal Selam dan Kapal Laut deh.

Kalo Kapal Selam tanpa peralatan Sonar dan Navigasi, sama aja seperti Berenang di Danau sambil ditutup matanya. Ga bakal tau kemana arah berenangnya.

Kapal Laut masih lebih baik nasibnya. Kalo nyasar bisa pake jurus Navigasi Bintang pake Sextant. Atau kalo ketemu Pulau yang sekiranya Familiar, masi bisa nebak2 arah berlayar.

Kalo Pesawat ?

Kalo masi ketinggian rendah di atas daratan sih mendingan. Tinggal liat ke jendela…ya minimal masih kenal deh daerahnya dia terbang.

Tapi kalo di tengah laut ? Atau diatas Awan ? Saat ngeliat ke jendela ga keliatan apa2an kecuali awan dan langit doang….. Gada lampu merah, gada rambu2……

Kalo nyasar, ya udah nyasar aja. Gabisa mampir ke warung buat nanya2 jalan

Makanya Pilot harus benar2 menguasai Navigasi sebelum boleh terbang jauh2. Apalagi sampe bawa penumpang segala.

Kalo sampe nyasar….wah… mending jadi Pilot Angkot aja dah. Kalo nyasar, tinggal ekspor ke Angkot di belakang

Nah, apa aja Alat Navigasi penting dalam pesawat yang terutama berhubungan dengan Gelombang Radio ?

1. Radio Magnetic Indicator/ Radio Directional Finder (RMI/RDF)


2. Course Deviation Indicator (CDI)


Alat untuk menentukan posisi tujuan Pesawat, terutama untuk Checkpoint Penerbangan atau ke Bandara.

Prinsip kerjanya mirip seperti Alat Deteksi Gerak /Motion Sensor dalam film Alien Saga.

Gimana tuh cara kerjanya ?

Karena di atas sana Pilot ga bisa liat arah tujuan terbang, kecuali cuman ngeliat awan dan langit, maka salah satu cara utnuk bisa mencapai tujuan adalah dengan bantuan gelombang Radio.

Prinsip kerjanya kira2 gini : Tower Bandara / Checkpoint mengirimkan sinyal Radio berupa gelombang VHF Omnidirectional Radio Range (VOR), yang nantinya dideteksi oleh RDF dan CDI sebagai penuntun arah.

Tau Alat Detektor Logam ? Yang bunyi “Bip Bip Bip�, kalo makin deket ke logam, makin kenceng bunyinya. Kira kaya gitu deh.

Atau bisa juga seperti orang yg nyasar dalam Kabut, terus temennya pada teriak manggil2in. Suara teriakan itu jadi panduan arah oleh si Nyasar untuk berjalan ke arah temen2nya. Nah kira2 gitu cara kerja RDF/CDI

3. Radio/Radar Altimeter (RA)


Alat ini super penting banget dalam Pesawat. Karena alat ini mengukur ketinggian Pesawat, terutama sebelum Landing.

Dalam proses Landing, Alat ini memberi bantuan informasi Ketinggian Pesawat pada Komputer, hingga membantu menentukan Kecepatan Ideal saat mendarat menggunakan ILS - Instrument Landing System (fungsi Autopilot untuk mendarat)

Cara kerjanya adalah dengan memantulkan gelombang Radio ke permukaan di bawah Pesawat (Laut atau Daratan). Semakin dekat dengan Permukaan, semakin cepat pantulan gelombang Radio yang kembail ke Pemancar.

Berbeda dengan Barometric Altimeter (BA) yang bekerja berdasarkan tekanan Barometrik pada Atmosfir.



Karena mengukur Atmosfir, maka katanya sih agak kurang akurat disaat menghadapi Cuaca berubah-ubah. Seperti Badai atau Hujan, dimana tekanan Atmosfir bisa berubah sangat ekstrim.

BA cukup Akurat ketika terbang di atas lautan, karena biasanya kondisi Barometriknya stabil. Tapi kalo udah masuk wilayah pegunungan, kadang suka miring2 dikit hasilnya

Keduanya ada dalam Pesawat. Namun untuk ILS, lebih dipercayakan kepada RA.

Selain bagian dari ILS, RA juga bagian dari Ground Proximity Warning Systems (GPWS) - Sistem Peringatan Jarak Permukaan alias memberikan peringatan kepada Pilot jika Pesawat mendekat ke permukaan dengan cepat atau terbang terlalu rendah dari permukaan.

KEMUNGKINAN BAHAYA YANG AKAN MUNCUL

Nah, ini dia mulai rame. Saatnya mulai membahas kenapa Hape ga boleh idup dalam Pesawat. Saya coba jelaskan satu per satu ya..

1. KOMUNIKASI PESAWAT

Semua pasti pernah dong ngadain acara yang kudu pake TOA ? Minimal pasang Mic ama Speaker buat acara Pidato.

Nah, kadang kan suka nyelonong tuh……entah jin mana yang bawa, samar2 dari Speaker keluar lagu Dangdut. Padahal boro2 dipanggung ada yang nyanyi…..

Nah, sama juga seperti di Pesawat. Setau saya, Alat Komunikasi pesawat itu Multiband. Jadi dia bisa berfungsi disemua gelombang Radio, terutama saat memancarkan kode Darurat “Mayday !�. Nah pastinya dia jadi lebih Sensitif daripada Mikropon Aula yang dipake Pidato.

Bahkan bukannya hanya Komunikasi. Semua Alat Elektronik Pesawat lebih sensitif terhadap gangguan Medan Elektromagnetik ketimbang TV Rumahan.

Lalu apa urusannya dengan Hape ? Kan diatas sana gada sinyal masuk ?

Nah ini dia yang banyak orang belum tahu.

Dalam keadaan normal, Hape umumnya mengirim dan menerima gelombang radio untuk menjangkau BTS (Base Transceiver Station). Keliatan dari Indikator Sinyal, terutama Smartphone, tanda panah Dua Arah.

Selama masih ada BTS dalam jangkauan, Hape akan menggunakan Daya Minimal untuk berhubungan dengan BTS. Terbukti dengan Batre yg lebih awet kalo Sinyalnya Full terus2an kan ?

Tapi gimana saat tiba2 terputus hubungan dengan BTS ?

Ibarat Anak ilang di tengah Mall, dia bakal teriak2 sekuat tenaga manggilin orang yang dikenalnya. Entah Orang Tua ato Om/Tantenya…

Hape juga gitu. Ketika dia putus koneksi dengan BTS, secara tidak terlihat dia akan “Panik�. Mengeluarkan semua kemampuan untuk “Memanggil� Sinyal BTS hingga batas maksimal…. dengan memancarkan Gelombang Elektromagnetik sekuat2nya…..

Dan batre boros gila kan kalo sinyal S.O.S / No Signal melulu ? Itu buktinya….

Iya kalo dari 1 Hape doang. Lha apa kabarnya kalo semua Hape yang dibawa Penumpang “Panik� bareng2 kaya gitu ?

Pasti bakal nyelonong masuk ke Sistem Komunikasi Pesawat….

Menurut Pengamat Penerbangan, Alvin Lie, ponsel bisa mengganggu komunikasi antara pilot dan Air Traffic Controller (ATC). Ponsel yang terus mencari sinyal mengganggu perkapan itu selama masih menggunakan gelombang radio. “Saat ini komunikasi dan navigasi pilot-ATC masih mengandalkan gelombang radio,� kata Alvin. “Kalau ponsel menyala, suara komunikasi yang terdengar akan penuh dengan bunyi tet tet tet tet.�

“Saya punya pengalaman radar navigasi tiba-tiba mati. Pertama bunyi ‘tet tet tet tet’ dan gambar bergetar seperti ketika handphone ditaruh dekat monitor. Lalu tiba-tiba saja mati,� ujar Alvin

(http://www.tempo.co/read/news/2013/0...-dalam-Pesawat)

itu baru Hape, belom dari Phablet atau Tablet PC. Browsingnya pake system GSM kan ? Mau 3G, 3,5G atau 4G…semuanya sama. Begitu koneksi putus, diem2 dia “Panik�.

User sih sadarnya pas batrenya udah abis aja.

“Saya ga browsing koq. Di pesawat cuman dipake maen Game sama Nonton Film�

Iya, tapi Network Settingnya lupa dimatiin……ya sama aja boong

2. NAVIGASI PESAWAT

Seperti yang sudah saya terangkan sebelumnya, Navigasi Pesawat sangat bergantung pada Gelombang Radio. Sedikit saja gangguan, bisa berpotensi Fatal.

Misalnya gangguan pada Instrumen Radio Magnetic Indicator/ Radio Directional Finder (RMI/RDF) dan Course Deviation Indicator (CDI).

Dari Jakarta seharusnya terbang menuju Gorontalo. Tapi gara2 Instrumen salah deteksi gelombang, malah jadi terpaksa mendarat di Surabaya.

Pilot bilang� Saya terbang ngikutin Checkpoint koq. Memang sih sedikit beda derajat, tapi Coursenya tetap.�

Padahal sejak lepas dari Soekarno-Hatta Instrumennya salah baca arah. Seharusnya Timur 85 derajat. Cuman karena gangguan, jadi Timut 97 derajat.

Geser sedikit yang akibatnya bisa melenceng sampe 300km.

Mau koreksi arah, bahan bakar menipis. Terpaksa mendarat di tempat lain.

Masi untung bisa mendarat, daripada kudu nyemplung ke Laut

Nah, bagaimana dengan Radio Altimeter (RA) ?

Illustrasinya gini. Saat akan mendarat, Pesawat harus berada dalam kondisi Ideal Mendarat saat mendekat ke Landansan ( Landing Approach Procedure). Yaitu kombinasi antara Kecepatan dan Ketinggian.

Kombinasi rumit ini berbeda di tiap Pesawat. Tergantung Jenisnya.

Pesawat kecepatan Ideal tapi terlalu tinggi, pasti lewat dari landasan

Pesawat Kecepatan Ideal tapi terlalu rendah, pasti nyungsep sebelum nyampe Landasan

Pesawat terlalu cepat, ketinggian Ideal, pasti bablas keluar landasan

Pesawat terlalu lambat, ketinggian Ideal, pasti nyungsep sebelum nyampe Landasan.

Nah, untuk memudahkan kombinasi rumit ini…maka pesawat sekarang dilengkapi peralatan ILS - Instrument Landing System. semacam Autopilot untuk proses mendarat secara tepat. Pilot tinggal ngawasin Indikator Instrumen dan melakukan Koreksi Kemudi seperlunya.




Jadi, apakabar kalo sistem RA dan ILSnya salah baca ketinggian Pesawat saat mo landing di Soekarno Hatta dari arah Utara, misalnya ?

Pada Indikator tertulis 2000 feet (600 meter), padahal nyatanya cuman tinggal 1200 feet (360 meter) dari permukaan laut….

Atau saat Take Off ?

Saat Takeoff seharusnya sudah mencapai 3000 feet (900 meter), tapi Indikator “Teriak2″ bilang masih 1000 feet (300 meter). Pilot langsung dongakin idung pesawat untuk kompensasi daya angkat, padahal Kecepatannya belum terkoreksi. Yang ada malah jadi Stall, kehilangan daya angkat…….

Demikian ternyata rekan pembaca budiman. Ada banyak hal yang bisa terjadi karena gangguan gelombang radio. Contoh diatas hanya sebagian kecil dari banyak kasus yang terjadi dalam Dunia Penerbangan.

Dan ternyata bukan hanya Hape aja yang bisa bikin gara2. Semua alat listrik yg berpotensi memancarkan Elektromagnetik bisa jadi bahaya dalam Pesawat.

Seperti CD Player, Radio..bahkan Gameboy/PSP !!!!

Contohnya :

An inquiry into the crash of Crossair flight LX 498, which crashed just after take-off from Zurich airport on 10 January last year, is focusing on a link with mobile phones after tests with the same model of airplane, a Saab 340, used on the flight.

Specialist website airdisaster.com reports that Jean Overney, leading investigations into the crash of Crossair flight LX 498, said tests showed that Saab 340’s navigation system could be disrupted by a mobile phone.
http://www.theregister.co.uk/2001/01...cted_in_plane/

According to Reuters, a Slovenian airplane had to make an emergency landing on Tuesday because a ringing mobile phone had corrupted an electronics system and caused a fire-on-board light to switch on.

Adria Airways admitted the plane bound for Sarajevo turned back shortly after take-off and made an emergency landing in Ljubljana. The airline said it had been caused by a phone in the luggage compartment that had been left on.

http://www.theregister.co.uk/2001/01...own_slovenian/

There are many rumours about the possible dangers of portable electronic devices.
On September 23, 1998 an article in the “the Australian� newspaper mentioned a serious incident that happened on September 4, 1998. On approach to London-Heathrow, a Qantas Boeing 747 suddenly lurched heavily on to its side and pitched 700 feet higher into the sky.
The malfunction is believed to have been caused by passengers using electronic games, a laptop computer and a personal CD player during the descent

http://aviation-safety.net/database/...d/ped-case.htm

Tapi tetep aja masih ada yang coba2 ngeles :

“Lho kan sekarang beberapa Maskapai Luar udah boleh pake Hape di pesawat�

Betul…tapi dengan catatan : menggunakan Sistem Pemancar Satelit. Bukan BTS pake tiang gede2 itu….

Sistemnya kira2 mirip Wifi di Cafe gitu deh. Hape kita ikutan sistem yg ada dalam pesawat, bukan nyelonong sendiri nyari2 BTS

Nama Sistemnya : Picocell

http://www.edn.com/electronics-blogs...th-or-reality-

Jadi ya harus seijin Pesawat kalo mau maen telepon2an pake hape. Gabisa sembarangan nelepon

Itulah sedikit obrolan mengenai bahayanya menggunakan Alat Pemancar Elektromagnetik di pesawat.

Lalu kalo ditanya, apa solusinya ? Kan ada setting In Flight Mode disetiap Hape .

Ato kalo males ngutak-ngatik setting, ya matiin aja Hapenya.

Mudah toh ?

Terus kalo pake Phablet, Tablet PC ato Notebook…matiin dulu semua Network Systemnya. termasuk Wifi dan Connection blablabla lainnya.

Ato kalo Pramugari bilang ga boleh, ya jangan bandel. Kecuali kalo emang pengen ditendang keluar dari Pesawat ama Pilotnya

Semoga tulisan ini bisa berkenan dan nambah2 ilmu, hehehehe….

Terutama ngurangin jumlah orang ngotot pengen pake Hape di pesawat

PS : Emang sih di Indonesia belom pernah kejadian. Tapi kalo emang getol pengen ngebuktiin pake Hape aman di pesawat…ya silakan aja deh. Saya ga ikut2
(by: leonardo sandan)
Daftar Pustaka

(Kali2 ada yang niat ikutan baca sumbernya )

http://en.wikipedia.org/wiki/Altimeter

http://en.wikipedia.org/wiki/Course_...tion_Indicator

http://en.wikipedia.org/wiki/Radio_d...ion_finder#RMI

http://en.wikipedia.org/wiki/VHF_omn...ectional_range

http://en.wikipedia.org/wiki/Instrum...Landing_System

http://en.wikipedia.org/wiki/Mobile_...es_on_aircraft

http://en.wikipedia.org/wiki/Picocell

http://www.aviationpros.com/article/...ment-of-choice

http://www.challengers101.com/AltSettings.html

http://avionika01.wordpress.com/2011...bang/#more-120

http://lea.hamradio.si/~s53mv/radalt/radalt.html

http://www.airspacemag.com/how-thing...c=y&page=1

http://avionika01.wordpress.com/2011...n-pesawat-ils/

http://www.fasttiket.com/2012/10/bah...i-pesawat.html

http://www.medantalk.com/uu-no12009-...g-penerbangan/

http://safetyfirstindonesia.blogspot...m-pesawat.html

http://www.airspacemag.com/need-to-k...Celphones.html

http://www.tempo.co/read/news/2013/0...-dalam-Pesawat

http://www.theregister.co.uk/2001/01...cted_in_plane/